Sebelah Rumah | Melayu Cerita Lucah

Posted on

Melayu Boleh | Cerita Luah,Gambar Bogel,Video Blue – Sebelah Rumah | Melayu Cerita Lucah ,Cerita Lucah ,Gambar Bogel, Awek Melayu Bogel, Gambar lucah, Video Lucah, Klip Lucah, 3gp Lucah, Buku Lucah, Novel Lucah, Awek Cun Comel, Selfie Bogel, Makcik Minah Tudung, Skodeng.

Aku Amir. Semua orang kenal aku. Taklah semua. Aku ni idaman para wanita. Badan aku yang sado dan tunjang ini menjadi idaman. Ahaha. Senang aku mendapat wanita. Melempias nafsu. Batang aku ni yang panjang dalam 7/8 inch, selalu menjadi pemuas nafsu wanita wanita yang berdamping dengan aku.

Pada suatu hari, sebelah rumah aku yang dah lama kosong tu. Tiba-­tiba berpenghuni. Bohong benor tiba-­tiba. Petang semalamnya aku ada nampak lori angkat barang. Orang berpindah masuk rupanya. Dua orang wanita. Muda, mantap, montok. Dada salah seorang dari mereka begitu besar. 36C aku rasa. Sedap.

Aku keluar mahu menghirup udara dipagi hari. Aku menjengah ke sebelah. Mana tahu ada wanita-wanita itu keluar.

“Hai awak. Kita jiran baru awak,” huish. Merdu betul suara. Aku toleh.

“Oh hai. Saya Amir. Panggil Am je. Awak?” Aku memandang segenap tubuhnya. Ish. Aku mesti dapat juga badan dia ni mesti.

“Saya Hana. Awak memang orang sini? Eh, meyh lah kesini. Panas dah. Kita berbual kat sini,” uik? Dia ajak pergi rumah beb.

Aku berjalan ke rumah nya. Nampak sepenuh tubuhnya yang bersalut baju baby­ T nipis. Dia hanya berseluar pendek atas paha. Pahanya gebu. Ah, nafsu aku dah bergelodak. Aku mendekat dirinya. Wangi.

“Saya orang sini. Lama dah. Kenapa pindah sini?” “Saya belajar dekat universiti depan tu,”

“Oh, saya kerja kat situ,” lupa mahu memberitahu. Aku seorang pensyarah bujang.

“Oh ya? Baguslah. Kalau ada apa­apa pertolongan boleh mintak awak,” dia tersenyum gembira.

“Boleh. Okaylah saya nak masuk rumah dulu,”

“Oh, erm. Amir. Malam ni boleh teman saya makan?” “Dekat mana?”

“Dekat rumah je,” “Oh. Kawan awak?”

“Yang semalam tu kawan saya dari kampung. Dia tak tinggal sini. Saya tinggal sorang,”

Peluang cerah ni.

“Okay. Nanti saya datang,”

Malam.

Aku mengetuk pintu rumah Hana. Senyap sahaja. Aku ketuk lagi. Pintu terbuka. Hana berkemban. Huish. Indah betul suasana. Tetek Hana putih gebu kelihatan. Aku menelan liur.

“Eh? Amir. Sampai dah. Sekejap ya. Hana paki baju. Baru lepas mandi. Masuklah dulu. Duduk dekat depan tv tu ha,” Hana berlalu ke kamarnya. Aku melihat dibawah verobok tvnya penuh dvd. Aku ambil dan aku main kan.

“Ahhhh.. ahhh.. ermmm,” babi. Dvd lucah rupanya. Ah biarlah. Mana tahu aku dapat

Hana malam ni. Rezeki beb.

Tiba­-tiba Hana datang. Aku terpaku. Hana hanya berbaju tidur satin sahaja. Baju dalam tiada. Hana hanya memakai seluar dalam bertali halus. Ah, sudah. Batang aku sudah mencanak didalam seluar minta dikeluarkan.

“Amir,” dia memanggil aku dengan suara yang paling manja. Dia datang ke arahku dan duduk dipangkuanku. Cipapnya ditekan ke batangku. Asyik.

Wangi betul si Hana ni. Tangannya meraba bibir aku. Dikucupnya perlahan. Mencari rentak. Lidah aku bertemu lidahnya. Ahh, nikmat sungguh.

Tangan aku meraba teteknya. Tegang sudah. Aku bermain disekitar putingnya tetapi tidak menyentuhnya. Tangannya mencari batangku. Dilucutkan seluar aku. Batang ku mencanak naik bagai tiang bendera. Dia perlahan­lahan turun ke batangku. Dan mengulum batangku. Aku kegelian. Mendesah. “Lagi sayang lagi.. ahhh. Erm,”

10 minit dia mengulum batangku. Aku membaringkan dia. Perlahan­lahan aku kucup bibirnya, aku jilat lidahnya. Aku turun ke teteknya. Aku jilat perlahan lahan. Aku tidak menyentuh putingnya. Dia kegelian. Dia menggerakkan tubuhnya supaya aku menjilat putingnya. Aku biarkan. Aku mahu bermain. Lama. Aku hisap putingnya seakan bayi kelaparan susu. Dia mendesah begitu hebat.

Badannya mengejang. Aku turun ke cipapnya. Aku jilat. Kelentitnya aku nyonyot. Kepala aku ditekan­tekan. Nikmat aku kira. Setelah puas menghirup airnya. Aku memasukkan batangku. Sedikit hanya hujung. Bermain disitu. Aku gosok cipapnya dengan batangku.

“Amir, cepat. Hana dah tak tahan.. ahhhhhhh.. ermm,” arah Hana. Aku biarkan..

Aku masukkan batang aku separuh ke dalam cipap Hana. Desahan lagi kuat dikeluaarkan olehnya. Aku masukkan kesemuanya. “Ahhhhhhhh,” aku mendesah. Kesedapan dan kenikmatan. Aku mula mendayung. Ke depan dan kebelakang.

“Ah..ah. fuck me harder amir. Fuck me harder,”

Suara Hana dalam kenikmatan bergema segenal ruang. Ahhhh.. nikmat.

Dalam masa 30 minit aku mendayung, membelau, meramas tubuhnya. Aku sudah sampai dipuncak syahwat. Aku lajukan dayungan. Hana yang sudah kali keberapa itu mendesah atau menjerit kenikmatan. Beberapa das air mani ku lepaskan kedalam rahimnya. Aku memeluknya erat.

“Sayang, sedap,”

Hana mengucup bibirku. Kami tidur hingga ke Subuh. Dan melanjutkan seks kami hingga ke tengah hari.

Post Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *